Friday, March 8, 2013

Adab dan Tertib Menziarahi Orang Sakit

Beberapa hari berturut-turut menziarahi Maktok yang sedang kritikal di ICU, I did learned a lot. I google ed some of the information that I took for granted all these while. I read several articles which makes me cry. Betapa kerdil dan hina diri ini di sisi Nya. Betapa banyak yang perlu dipelajari. Alhamdulillah, ada hikmah dari kesakitan yang Maktok alami. Membuka ruang dan peluang untuk anak dan cucu lebih menginsafi diri. Muhasabah diri. Memperbaiki diri. The hope is still there. 

Na doakan andai belum tiba ajal Maktok, maka Allah SWT berikan ketabahan kepada semua yang merawat Maktok agar Maktok akan sembuh seperti sedia kala. Beri juga kekuatan dan kesabaran kepada kaum keluarga Maktok agar redha dan tenang menghadapi dugaan ini. Namun andai sudah tiba hukum Ilahi, Na mohon Allah SWT 'ambil' Maktok dengan lembut sebagaimana lembutnya Maktok melayan kami selama ini. 
Amin Ya Allah, Amin Ya Rahim.
________________________________________________________

Dari Ummu Salamah RA katanya: Rasulullah SAW telah masuk menziarahi Abu Salamah sedang mata Abu Salamah terbuka, lalu Nabi SAW menutupnya, kemudian baginda bersabda: "Sesungguhnya roh apabila ia diambil oleh Malaikat akan diturut oleh pandangan mata (si mati itu)," (mendengar yang demikian) sebahagian dari keluarganya riuh rendah (menangis dan menyebut-nyebut kemalangan yang mendukacitakan mereka), lalu Baginda SAW bersabda: "Janganlah kamu menyebut-nyebut perkara-perkara yang buruk yang merosakkan kamu, tetapi sebutlah perkara-perkara yang baik, kerana Malaikat memohon supaya Tuhan kabulkan apa yang kamu katakan - baik atau buruk", kemudian Baginda SAW berdoa dengan sabdanya: "Ya Tuhanku! Ampunkanlah dosa Abu Salamah dan tinggikanlah darjatnya bersama-sama orang yang mendapat hidayah pertunjuk, dan jadilah sebagai gantinya untuk mengurus dan melindungi keluarganya yang ditinggalkan, dan ampunkanlah bagi kami dan baginya Ya Rabbal alamin, dan lapangkanlah kuburnya serta berilah kepadanya cahaya yang menerangi kuburnya."


Huraian Hadith: 
Hadis di atas menyebut bahawa mereka yang menziarahi orang sakit dituntut supaya berkata atau menyebut perkara baik saja. Ulama' ada menerangkan bahawa antara kata-kata baik itu ialah menghiburkan hati orang sakit dengan menyatakan sakitnya ringan dan akan sembuh.

_______________________________________________________________


TIPUDAYA SYAITAN SEMASA SAKARATUL MAUT

Semasa manusia menghadapi sakaratul maut, syaita-syaitan datang lalu menyamar menyerupai orang-orang yang sangat dicintai oleh orang yang nazak tadi, tetapi mereka itu telah mati seperti ibu, bapa atau abangnya yang telah mati. Syaitan yang menyamar tadi duduk di kiri dan kanan manusia sambil berusaha keras untuk menyesat dan mengodanya.
"Mungkin engkau akan mati sebentar lagi, kami telah mengalaminya terlebih dahulu. Kami merasakan mati sebagai Yahudi atau Nasrani itu adalah lebih baik. Oleh kerana itu baik kamu mati secara Yahudi atau Nasrani". Begitulah antara rayuan yang akan didengar oleh orang yang nazak.
Dalam keadaan yang sangat dahaga, orang yang nazak tentulah inginkan air dan sanggup membayar dengan harga yang tinggi jika dia mampu. Pada ketika ini syaitan berusaha memusnahkan iman seorang mukmin.
Maka syaitan yang menyamar tadi mendatangi di sekitar kepalanya sambil membawa semangkuk air lalu menunjukkan kepada si nazak tadi.
Maka orang mukmin itu berkata :"Berikan air itu kepadaku".
Lalu syaitan menjawab :"Katakanlah, tiada seorang yang berkuasa di alam ini, barulah aku memberi air kepadamu".
Bayangkan bagaimana keadaan kita....tertipukah kita ???
Kemudian, syaitan mendatangi sekitar tapak kaki orang mu’min tadi sambil mengerakkan mangkuk berisi air.
Lalu kata mukmin tadi : "Berikan air itu kepadaku". S
yaitan menjawab : "Katakanlah bahawa Rasulullah dusta, barulah aku berikan air ini kepadamu".
Alangkah malangnya orang menyahut permintaan syaitan itu, pasti nerakalah habuannya angkara terlalu dahaga tertipu juga akhirnya, keluarlah ia dari dunia dalam keadaan KAFIR. Semoga kita termasuk dalam golongan yang celaka ini.
Hal ini pasti terjadi sebagaimana yang pernah diriwayatkan bahawa Abu Zakaria ketika menghadapi sakaratul maut. Rakannya berulangkali menyerunya mengucap dua kalimah syahadah. Tapi sayang, Abu Zakaria memalingkan mukanya, lalu diulang sekali lagi, beliau tetap berkelakuan serupa. Kali yang ketiga, maka Abu Zakaria berkata : "Aku tidak akan mengucapkannya".
Binggunglah seluruh teman dan ahli keluarga. Kemudian dia tersedar dan kedua matanya terbuka lalu berkata : "Adakah kalian mengatakan sesuatu kepadaku"
Mereka menjawab : "Ya, tetapi engkau memalingkan mukamu sebanyak dua kali". Kali ketiga engkau mengatakan : "Aku tidak mengucapkannya".
Kemudian Abu Zakaria menceritakan : Iblis mendatangiku sambil membawa semangkuk air yang diletakkan di sebelah kananku sambil menggerakkan mangkuk.
Ia berkata kepadaku : "Apakah engkau memerlukan air"
Lalu saya berkata : "Ya memang".
Seterusnya iblis berkata : "Katakanlah bahawa Isa anak Allah".
Maka saya berpaling dari arahnya.
Kemudian dia mendatangi aku dari kaki sambil berkata kepadaku seperti tadi sebanyak 3 kali.
Kemudian dia berkata lagi : "Katakanlah, tidak ada tuhan".
Lalu aku mengatakan : "Aku tak akan mengatakannya".
Iblis itu terus membalingkan mangkuk di atas bumi dan mengambilnya semula lalu pergi dengan penuh kekecewaaan.
Saya tetap menolak ajakan iblis itu sambil berkata : "Aku tidak akan mengikuti kamu semua".

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...