Friday, August 19, 2011

Bismillahhirrahmannirrahim...

Tarik nafas, lepas.  Na rasa selain dari pilihan setahun ++ yang lepas, keputusan yang Na buat semalam adalah antara pilihan yang sangat susah dalam hidup Na.  Sangat-sangat susah.  Jiwa kacau Na sekejap.  Na keliru antara keperluan dan kehendak.  Na tergelincir antara nyata dan maya.  Na kabur antara capabilities dan expectation. 


Na fikir panjang.  Keputusan yang dibuat akan menjerut diri untuk satu tempoh yang lama.  Na tak mahu buat salah.  At the same time, Na taknak terlepas peluang keemasan.  I always believe, opportunity does not come often.  Once you get it, just grab or u'll loose it.  Na faham itu.  Sangat faham. 


Sebelum nie Na lapar, maka Na makan biskut.  Na dah terbiasa makan biskut so Na mahu terus makan biskut.  Bila biskut dirampas, Na terkedu.  Na rasa hilang segala-galanya.  Na rasa saat tue sungguh menyakitkan.  I felt like dunia tidak adil pada Na.  Kenapa Na tak dapat apa yang Na nak?  Kenapa kemudahan yang Na sedang nikmati ditarik balik?  I was devastated.  Tapi..  I wont let the frustration, let me down.  I wake up and make a move.  Na percaya pada a simple quote, 'campak ke langit jadi bintang, buang ke laut jadi mutiara'.  So, Na biasakan diri Na makan nasi.


Apa beza nasi dan biskut?  Kenapa Na nak sangat terus makan biskut tue?  Na tanya diri sendiri semalam.  Lepas tue Na mula keliru dengan apa yang Na mahu.  Na rasa Na nak terus makan biskut sebab nak lain dari kebiasaan.  Semua orang makan nasi, tapi Na makan biskut.  Lepas tue Na prefer biskut sebab made in obersee.  So, Na pilih biskut atas sebab yang tak relevan untuk mengenyangkan.  Na teringat lagu yang Hazama nyanyi, 'terlalu mahu dan mahu, terlupa apa yang perlu'.  Na rasa I'm doing that now.  So Na compare balik dengan nasi.  Nasi nie simple.  Semua orang makan.  Mengenyangkan.  Tahan lama.  Berkhasiat.  Kalau takmo plain sama ngan others, we can be outstanding dengan buat nasi hujan panas kan?  So, there's always a way to be outstanding.  So, Na fikir masak-masak.  Dalam masa sejam lebih dalam keta on the way back home yesterday.  And Na decide untuk terus makan nasi.  Insya Allah, bila dah pandai masak, Na akan buat nasi hujan panas.  And kalau ada rezeki, Na tetap boleh makan biskut.  Rezeki terletak di tangan Allah SWT, bukan tangan manusia.  Na percaya itu.


Na harap ini keputusan terbaik untuk semua.  Na takkan menyesal.  Na akan lupakan kisah lalu dan terus jalan ke hadapan.  Semoga Allah SWT merestui jalan yang Na pilih.


-Amin-

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...