Monday, August 30, 2010

Bunga api malam merdeka..

Arrived home at 8++ pm.  Saif sudah ngantuk ting tong.  Tapi still he wanna play with us.  Terkekek gelak 3 orang kami.  Happy?  Sudah pasti!


Niat dihati nak tengok bunga api malam merdeka bertiga dari balkoni love nest kami.  Tapi Saif lebih dahulu hanyut dibuai mimpi.  Maka tinggalnya sepasang suami isteri.  Mungkin Ya, atau mungkin juga hanya ilusi.  Untuk kami berdua melihat bunga api, malam ini.


Alhamdulillah, sudah 20 hari kita berpuasa.  Masih full, tanpa lompong.  Suka.


Malam-malam begini, selalu renung kembali.  Dari zaman sendiri, hinggalah bergelar isteri.  Owh, indah sekali.  Transformasi diri, dari seribu gaji pakai seniri hinggalah sploh ribu gaji kongsi sefamili.  Angka hanyalah propaganda puisi.  Dari berbuka nasi bungkus, hinggalah di dapur bertungkus-lumus.  Sediakan makanan untuk mengikat perut yang mulus.


Juga seronok membelek gambar sendiri si manja.  Dari sekecil kucing, hinggalah ke besar panjang lari sana sini, jerit itu ini.  Bukankah semuanya manis?


Anak saya dari pandangan belakang.


Anak saya dari pandangan hadapan.


Anak saya dari pandangan separuh.

Selamat malam anak, selamat malam Malaysia.
Merdeka!


1 comment:

Cik Andam Hazlina said...

lemak manis puisi tu. hehe pandai mengarang..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...