Wednesday, March 3, 2010

Apa? Siapa? Kenapa? Mengapa? Bila?- BACA JIKA SUKA!

(Panggilan telefon)


Kasih      : Insya Allah, Kasih akan cuba be there to meet u..
Kak Lina : Hah, jgn lupa tau. Fazil would join us too..
Kasih      : Owh, ok.. I’ll try..
Panggilan ditamatkan..

Pada hari yg dijanji, Kasih muncul ditemani seorang rafik..  Bagai mimpi-bertentang mata dgn editor majalah popular Malaysia, Kak Lina yang juga merupakan idola Kasih..  Buat Kasih lebih gelisah,Fazil turut sama dalam pertemuan malam tu..  Suasana bening restoran menambah kemelut hati Kasih..



"Kasih, I have a good news for u!" bercahaya wajah Kak Lina sewaktu membuka bicara..

Kasih kebingungan, malah gugup ditenung Fazil.. Segembira manakah berita itu dan bolehkah berita itu menceriakan hatinya.. Tenang Kasih menjawab, "Owh, apa dia?"

"I received your articles -Andai ku punya DUA hati- chapter 1 and chapter 2 from Kak Lina and after I read them, I admit that u have the talent. Belum sempurna namun Kasih can go further. Tak nak tersalah langkah, I’ve uploaded your articles in my blog to get responds from other bloggers.." Senyum suka Fazil menerangkan. Mata Kasih membulat marah bila terdengar ayat akhir yang terpacul dari mulut Fazil.

Pantas Fazil memintas, " Ops, Kasih tidak boleh marahkan Abang sementelah semua articles yang dihantar ke majalah ini menjadi hak milik pengarang!"

Kasih tunduk lantaran dia sedar tentang peraturan itu.. "Jadi?" Lemah suara Kasih bertanya.

“Hey Kasih, do you leave your soul behind? Nampak macam mayat hidup jek? Tak mcm Kasih  Suci  yang akak and Fazil expect langsung! Any problem with you?” Tempelak Kak Lina hanya menambahkan runtun di jiwa Kasih..



Namun Fazil masih cuba berlembut dan dengan nada memujuk, " Kenapa ni Kasih? You lost the passion that you always put in your writing.. Apa yang berlaku Kasih?"

Kasih genggam tangan teman, Kasih gusar. Kalau ikutkan hati, Kasih tak mahu hadir pun perjumpaan  ini. Namun Kasih tak sanggup menyusahkan orang. Semua ini sudah tidak penting dalam hidup Kasih. Haluan hidup Kasih dah berubah sekarang. Kasih tak perlukan semua ini lagi..



Kasih tekad, Kasih perlu tamatkan perjumpaan ini cepat. Kasih tidak mahu rahsia hatinya diselongkar lagi. Lembut Kasih bertanya, “Kak Lina, apa yg akak nak cakap pada Kasih sebenarnya?”



Ada keluhan dari mulut Kak Lina sebelum menjawab.. "Kasih ,akak and Fazil dah bersetuju untuk siarkan Andai ku punya DUA hati both chapters dlm keluaran May dan June 2010.. Itu yg Kasih harapkan kan? Sampai penuh mail box akak dgn your articles.. Selepas sesi pemilihan, akak rasa –Andai ku punya DUA hati- sangat sesuai utk dimuatkan dlm column Kata Hati.”



“Hmm, I received positive comments from my blog readers about your articles dgn rata2 meminta Kasih menyambung kisah itu untuk chapter seterusnya..” sambung Fazil sambil merenung ke mata Kasih.



“Ya dan yang lebih penting, Akak dan sidang pengarang yang lain dah sepakat untuk memberi peluang pada muka baru mulai tahun depan.. Kasih, you’re the chosen one.. Andai ku punya DUA hati akan dijadikan siri dan dimuatkan setiap bulan selama setahun atau selagi mendapat sambutan.. Dengan erti kata lain, you own a column in my magazine..” Panjang lebar penjelasan Kak Lina.



Kasih mula tidak keruan lantas bersuara,  “Maafkan Kasih ,I cannot make it..I’m so sorry..”



“Kasih takut tak mampu lakukan? Kasih harus percaya pada bakat dan diri sendiri. Bila karya Kasih menerobos ujian sidang pengarang dan berjaya menempah tempat dalam helaian majalah ni, mmg ternyata Kasih punya bakat dan tidak wajar ia disiakan. Apatah lagi tulisan Kasih sudah punya pengikut..” Sedikit meninggi nada Fazil.

Kasih mengumpul kekuatan untuk menjawab. “Tidak, Kasih tidak takut tapi Kasih tidak mahu. Maafkan Kasih. Kasih harap Kak Lina dan Abang akan tarik balik niat untuk siarkan –Andai ku punya DUA hati- dlm majalah ni. Itu saja pinta Kasih.”

Muka Kak Lina mula merona merah, mungkin marah dengan sikap endah tak endah Kasih. Kak Lina seraya berkata, “I don’t like a loser! You wrote a lot of articles to me.. Dalam sebulan, I got a lot of karya dgn nama Kasih Suci tercatat di setiap hujung helaian. I know how bad you want this. Semua articles berbaur kesungguhan untuk menempatkan diri dalam dunia penulisan.. Setiap tulisan Kasih punya nilai tapi belum layak menempa tempat dalam majalah akak. Tapi –Andai ku punya DUA hati- cukup mantap utk buat pembaca mengekor hingga ke hujung ayat.. Akak mintak pendapat Fazil sementelah dia juga muda untuk menilai sama ada Kasih layak untuk diberi peluang menjadi kolumnis seperti mana dia.. Fazil membaca setiap tulisan Kasih dan dia bersetuju utk membuka peluang ni. Tapi bila jalan telah dihidang, senang-senang Kasih menolak tawaran ni?”

Kuat sungguh suara Kak Lina menempelak sikap Kasih. Orang ramai mula melempar pandangan ke arah mereka. Kasih bagai anak muda yang tewas dengan hempasan ombak menggila dalam hidup. Kasih tunduk merenung lantai. Teman menggenggam erat tangan Kasih. Dia juga tidak mengerti kenapa Kasih menolak peluang ini selepas separuh mati Kasih mencuba. Setiap bulan, Kasih layangkan tiga ke empat articles ke emel Kak Lina. Bukan senang untuk lulus ujian Kak Lina. Tapi Kasih tidak pernah putus asa. Sebab Kasih benar-benar mahukan semua ini. Hampir setahun Kasih menulis tanpa berhasil menempah tempat dalam helaian majalahnya. Bermakna hampir lima puluh articles Kasih dalam simpanan Kak Lina. Tapi Kasih tak sangka –Andai ku punya DUA hati- chapter one and chapter two yang Kasih tulis pada penghujung bulan September yang akan mencuri perhatian Kak Lina. Andai semua ini berlaku awal sedikit dari hari ni, mungkin Kasih akan terus terima tanpa banyak soal.. Tapi tawaran ini hanya Kasih terima hari ini- selepas satu siri kekecewaan yang amat teruk.. Mana mungkin Kasih menulis lagi..

Kasih mencari ayat yang sesuai untuk meraih pertimbangan daripada Kak Lina. Perlahan Kasih menutur kata, “Akak, I’m in a critical path of my life.. Ada sebab kenapa Kasih menolak semua ini.. Kasih harap akak faham. Kasih passionate in this before, I really want this. Tapi semua tu dah hilang. Kasih tidak mampu menulis lagi..”

“I don understand. Mcm mana Kasih boleh berubah sekelip mata? Apa yg menyebabkan semua ini? Kasih kena ingat, peluang ini sekali seumur hidup. Tak mungkin akan bergolek datang lagi..” Fazil yang kelihatan bingung cuba menghurai situasi.

Kasih bersuara lagi, “Kasih menulis melalui HATI. Tapi kini Kasih tak punya HATI lagi.. Makanya Kasih tak boleh menulis..”

“What are you talking about? That’s just an excuse! I don like your attitude. You won’t go anywhere if u behave like this.. You won’t be succeed in ur life! Kenapa, Kasih gagal dlm exam? Hilang pekerjaan? Ditinggal buah hati?Kematian org tersayang? Whatever it is, you shouldn't act like this. Setiap masalah punya penyelesaian. Andai benar sekalipon Kasih kehilangan org tersayang, apa perlu Kasih mengikut skali? Don’t dwel for the past,life has to go on..”Terluah nada kecewa dalam kata-kata Kak Lina.

“Akak, Kasih cuba mengubah haluan hidup. Kasih tak mahu menulis lagi. Kasih akan pastikan kejayaan akan jadi milik Kasih walaupun bukan dalam bidang ni..” Kasih cuba mempertahankan tindakannya.

Fazil yang menyedari ada sedu dalam nada suara Kasih perlahan bertanya, “Are u crying Kasih? Teruk sangatkah hidup melayan Kasih, hingga sanggup Kasih melupakan ‘cinta hati” Kasih? If I’m not mistaken, menulis is your true passion-anything else can wait!”

Kasih ingat ayat itu. Itu ayat Kasih.. Ayat pengenalan diri yang Kasih sering guna dalam setiap artikel. Tak sangka Fazil mengingati setiap bait ayat itu.. Kasih diam. Pedih sungguh rasa hati.. Kasih bukan sengaja. Serasa mahu menjerit! Teman masih membatu, Kasih yakin dia tidak faham langsung apa yang berlaku. Ya,she knows nothing! Dia setia memegang tangan Kasih.. 

"Kasih mohon Kak Lina dan Fazil mengerti, memang ini impian Kasih. Tapi manusia berubah seiring waktu.. Kasih tak mahukan semua ni lagi.." Kasih masih berharap.

“Jangan Kasih salahkan waktu! Kasih yang lemah! Mengikut rasa yang kecewa. Sebetulnya Kasih bingkas dari penasaran, menempa nama dalam bidang yang sedikit sangat mampu memasuki..” Kak Lina menegur penuh hemah.

Kasih masih bertegas, “I’m still with my decision. Terima kasih atas pelawaan akak but I can’t do that. Harapnya akak buang saja articles Kasih.. Anggaplah Kasih Suci sudah mati! TITIK”

“Akak kecewa dgn Kasih.. Okay, I accept your decision but Kasih, you’re losing my respect! But I’ll pray for ur success... And one more, keep me inform if you change your mind! Got to go.. Nice to meet u though! Bye..” Akhiri Kak Lina.

Selepas bersalam dan berpelukan, Kak Lina beransur pulang. Kasih renung langkah pengarang yang Kasih kagumi, makin menjauh, mengecil hingga hilang terus dari pandangan.. begitu jugalah impian Kasih dalam bidang penulisan, makin malap dan sirna hinggalah hilang terus disapu ombak.. Kasih menoleh ke arah Fazil* dan teman. Saling berpandangan beberapa ketika, Kasih mohon undur diri namun Fazil menghalang.. Kasih mengeluh dan merenung Fazil mohon pengertian. Usah ditambah perit di hati Kasih lagi..

“Abang juga pernah kecewa. Bukan semua yang Abang impikan terkabul.. Abang bermula dari sifar, tiada yang pedulikan karya Abang suatu masa dulu. Namun Abang tak pernah mengalah. Keperitan hidup buat Abang makin bersemangat menghasilkan karya yang lebih hebat. Sebagaimana Kasih, Abang juga menulis melalui HATI.. Abang junjung HATI abg kemana jua Abang pergi. Abang tak betah biarkan HATI abang disakiti.. Walau ada yang melukakan, Abang rawat kembali HATI Abang. Abang serahkan HATI pada Allah SWT kerna Dia yang MAHA mengerti.. Abang tak pernah ‘tinggal’kan HATI Abang dibelakang tatkala ia terguris dek penangan manusia seperti apa yang Kasih lakukan. Kenapa Kasih tergamak melepaskan cita-cita sendiri hanya kerana sebuah luka?”Berhati-hati Fazil meneruskan bicara. Tapi kata-katanya hanya membangkitkan amarah di hati Kasih.

“You won’t understand. Mcm yang Kasih cakap tadi, Kasih menulis melalui HATI dan jika Kasih meneruskan siri –Andai ku punya DUA hati-, Kasih perlu menyelongkar memori dahulu. Yang perit dan pedih akan terungkai semula dan Kasih tak mampu mengingat semua itu hanya untuk meneruskan –Andai ku punya DUA hati-.Mengimbas semua kenangan samalah macam menghiris hati sendiri! Kasih lebih rela mati dari mempersembahkan kenangan hidup Kasih.” ujar Kasih penuh marah.

Tetapi Fazil masih cuba memujuk Kasih. “Ah, nampak mcm Kasih sudah hilang pegangan hidup..?”

“Nope.. Siapa Abang utk menghentak penukul hakim menghukum Kasih? You know nothing about me.. Apa yg Kasih tulis selama ini ikhlas dari HATI Kasih namun tak semua terluah di situ. Ada banyak lagi yang Kasih pendam buat diri sendiri.. Maka Abg tak berhak menghakimi Kasih hanya dgn membaca karya2 Kasih.” Bertitisan air mata Kasih tatkala cuba mempertahankan pendiriannya.

Fazil terus cuba memujuk “Kenangan lalu tidak wajar kita lupakan Kasih. Ia umpama satu manuskrip yg akan membantu kita untuk lebih tega menghadapi masa depan.. Kasih umpama mahu melupuskan semua kenangan.. Tahukah Kasih yg kita hidup berpaksikan kenangan lalu. Kita blajar dari kesilapan dan kealpaan lalu. U know what Kasih? Sometimes we must get hurt in order to grow, we must fall in order to know. Sometimes our visions clear only after our eyes are washed away with tears… Simpan dlm hati kata2 Abang ni.. Kasih harus kuat hadapi semua ni. Jgn pernah mengalah..”
Kasih renung Fazil, kalaulah dia faham gelodak hati Kasih.. Kalaulah dia faham.. Tapi tak,dia takkan faham. Dan Kasih tak berniat untuk menjelaskan sebab musabab Kasih lupuskan Kasih Suci dari dunia penulisan.. Biarlah Kasih pendam sendiri.. Andai Kasih punya kekuatan dan kesempatan; Kasih akan muncul kembali utk menulis. Waktu tu Kasih akan beri semula ‘nyawa’ pada Kasih Suci agar karyanya memikat pembaca, meninggal kesan di hati dan mengikat rasa semua… Bila? Let the time decides..

“Terima kasih sebab ambil berat akan diri Kasih. I appreciate this.. I need to go. Dah lewat rasanya.. Thanx again..” Kasih memecah keheningan sambil memohon undur diri.

Fazil sedikit tersentak. Keras sungguh hati Kasih. Langsung tidak mahu berkrompomi. Fazil mengumpan, “Shall we meet again?”

Kasih senyum sinis…

Fazil termalu sendiri namun masih terus mencuba,  “Err cik Kasih, jangan sesekali ‘mati’kan HATI ye.. Mungkin ada yang boleh ubati HATI tu..”

Kasih masih tersenyum sinis…



Entry ini ertinya apa?
Huhuh, biarlah rahsia..
Bacalah jika anda suka..
Beransurlah andai terkesima..
Baru selongkar folder lama..
Terjumpa pula secalit kata..
(",)

3 comments:

Ena said...

Dah bace.. sayu pun ader.. tp bangga pun ader akan kekuatan yg ader pada Kasih..
ntw.. sy suke skrip nie..

Anita, Mummy Adzryl said...

alahai.. na ke yg tulis? bestnya baca.. ;)

ezan said...

fuh.. kagum ngan kasih.. mmm.. na ke kasih????

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...